Dilansir dari Decrypt, bursa mata uang kripto Bitfinex mengumumkan platform IEO baru miliknya dalam bentuk Penjualan Token Bitfinex atau Bitfinex Token Sales, yang menggantikan platform IEO sebelumnya, Tokinex.

Perubahan ini terjadi hanya empat bulan setelah Bitfinex menciptakan Tokinex, yang meluncurkan dua proyek Ampleforth dan Ultra. Perusahaan tersebut berencana untuk membuat proyek pertama mengenai platform yang diperbarui, sebagai token untuk jaringan peer-to-peer, yang dipromosikan oleh Kim Dotcom — pengusaha Internet di balik platform file-hosting Megaupload yang terkenal.

Kim Dotcom, tidak seperti Bitfinex itu sendiri, tidak asing dengan ujung yang salah dari sistem hukum dan peraturan AS yang tidak terlalu menyukai mekanisme penggalangan dana melalui ICO (Initial Coin Offering) atau penawaran koin perdana, dengan nama lain yang dikenal sebagai IEO (Initial Exchange Offering) atau penawaran bursa perdana.

IEO mirip dengan ICO, hanya saja bursa yang melakukan IEO dapat menjalankan penjualan yang menjadikan penawaran koin eksklusif untuk penggunanya. Akan tetapi, mungkin ini adalah waktu yang kurang tepat untuk mempromosikan IEO.

Sebuah laporan Longhash yang dirilis awal bulan ini menemukan bahwa perolehan rata-rata investasi pada hampir selusin platform IEO bernilai minus 80 persen. Namun, beberapa platform, seperti Binance, Gate.io, Huoi, dan OKEx memang menghasilkan laba bagi investor.

Sementara itu, SEC atau Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah menghabiskan dua tahun waktunya lebih banyak menindak ICO dan penjualan token digital tidak terdaftar, yang dianggap sebagai penawaran ilegal sekuritas. Komisi tersebut menyatakan secara terbuka bahwa IEO ada di radar mereka. Bitfinex, pada bagiannya, saat ini terperangkap dalam garis silang Kantor Kejaksaan Agung New York, yang menuntut perusahaan induk Bitfinex iFinex ke pengadilan karena diduga melanggar undang-undang sekuritas.

Namun demikian, juru bicara Bitfinex menggambarkan Penjualan Token Bitfinex ke pihak Decrypt sebagai evolusi Tokinex dan penjualan token secara umum. Bitfinex menyatakan bahwa tidak seperti IEO yang berfokus pada pengembalian jangka pendek, Penjualan Token Bitfinex bukan alat pemasaran. Platform ini bertujuan menciptakan kondisi terbaik untuk pertumbuhan jangka panjang dan berkelanjutan dari token yang ditawarkan untuk dijual.

Siaran pers Bitfinex menambahkan bahwa platform barunya akan memberikan proyek dengan cermat beserta pedoman dan sumber daya strategis yang diperlukan untuk meningkatkan pengembangan produk, perolehan bakat, dan pertumbuhan pendapatan. Proyek pertama yang diperiksa (Bitfinex meyakinkan Decrypt bahwa ini melibatkan beberapa lapis uji tuntas teknis dan komersial) datang dari Kim Dotcom.

Kim Dotcom adalah pendiri Megaupload, layanan berbagi file yang pernah ada sebelumnya. Selama beberapa dekade, Dotcom telah melompati dunia dari Jerman ke Thailand ke Hong Kong, hingga ke Selandia Baru, meninggalkan jejak proses hukum di belakangnya. Dia dituduh atas penipuan komputer pada tahun 1998, manipulasi harga saham pada tahun 2002, dan penangkapan atas keterlibatannya dalam Megaupload pada tahun 2012.

Sejak saat itu, dia berada dalam kesulitan hukum karena Amerika Serikat mencari ekstradisinya dari Selandia Baru atas tuduhan pemerasan dan hak cipta kriminal. Tetapi masalah hukumnya tidak menghentikannya dari menjadwalkan penjualan token bulan depan untuk proyek barunya, K.imPlaceholder website miliknya menyebut K.im sebagai sistem monetisasi konten pamungkas.

Dalam siaran pers yang mengumumkan proyek tersebut, Dotcom mengatakan, “Saya mendirikan K.im untuk memungkinkan para seniman, pembuat konten, dan bisnis digital memotong semua perantara, dan menjual konten dan barang digital tanpa sensor dan di luar monopoli. Bitcoin sekarang pada tahap yang dapat berkembang dengan visi kami.”

“Bitfinex adalah mitra sempurna untuk membantu mendistribusikan token KIM, yang dibangun di atas Bitcoin, kepada mereka yang ingin mengakses kebebasan yang disediakan oleh produk kami,” ujar Dotcom.

Sumber: Decrypt

The post Platform IEO Baru Bursa Bitfinex Mendaftarkan Token Kim Dotcom appeared first on CoinDaily.